billing warnet untuk linux

15 05 2009

Billing Warnet 5

Membagi akses Internet yang dimiliki server merupakan tema pokok dalam pembuatan Billing Warnet. Kaidah-kaidah network diterapkan di sini dimana firewall menjadi kuncinya.
Ada baiknya kita inventarisir dulu siapa saja pihak terkait:

  • Pelanggan, mereka yang menyewa komputer dan bandwidth Internet.
  • Kasir, mereka yang menjaga warnet.
  • Pemilik warnet, mereka yang mengharapkan kepuasan pelanggan dan kemudahan melihat laporan keuangan.
  • Admin, mereka yang memasang dan men-setting sistem operasi, aplikasi, dan network.

Kita lihat dari sisi pelanggan, apa saja fitur yang mereka butuhkan:

  • Tampilan awal yang mudah, tidak perlu memasukkan nama. Umumnya pelanggan menyukai privasi.
  • Total biaya ditampilkan secara periodik.
  • Pelanggan dapat chatting dengan kasir, tidak perlu harus daftar ke Yahoo Messenger dulu. Chatting berguna saat pelanggan tengah kehausan atau kelaparan.
  • Pelanggan boleh menggunakan notebook-nya, tanpa perlu setting network yang berbelit, cukup diset IP dinamik.

Pelanggan berhadapan dengan kasir yang memerlukan kontrol mudah dan lengkap guna memenuhi kebutuhan pelanggannya:

  • Ia tahu komputer mana yang kosong sebagai informasi untuk calon pelanggan.
  • Bisa memantau komputer mana yang sedang online, yang baru saja selesai, dan yang sudah berlalu.
  • Dapat melihat total biaya dan rincian setiap transaksi.
  • Warnet masa kini tidak hanya menyediakan komputer dan bandwidth. Tersedia layanan cetak, scanning, burn CD/DVD, makanan, serta minuman. Kasir dapat menambahkannya ke dalam billing agar total biaya otomatis terhitung.
  • Saat pelanggan membawa notebook ia cukup memberitahukan mereka agar IP diset dinamik. Selanjutnya kasir dapat melihat IP mana saja yg belum transaksi. Kemudian ia membuat transaksi baru untuk IP notebook tersebut agar pelanggan dapat mengakses Internet.

Bagaimana dengan pemilik warnet ? Pemilik warnet biasanya memiliki perhatian yang tinggi terhadap aspek keuangan, berikut ini harapannya terhadap Billing Warnet:

  • Memiliki aspek keamanan yang tinggi, sulit di-hack, bahkan jika pelanggan tahu persis source code Billing Warnet.
  • Dapat melihat laporan keuangan melalui Internet, tanpa harus datang ke lokasi.
Selanjutnya mari kita lihat pendapat adminbagaimana sebaiknya Billing Warnet:

  • Kemudahan dalam mensetting network komputer client dimana cukup diset IP dinamik, sering disebut sebagai DHCP Client.
  • Seperti kita mafhum kalau setiap komputer sudah diberi nomor fisik. Penomoran yang baik adalah sesuai dengan IP komputer. DHCP Server bisa diberitahu kalau komputer nomor 3 ber-IP 192.168.0.3. Admin diberi kemudahan menentukannya melalui komputer client. Ini mirip men-set IP statik, hanya saja tidak perlu men-set subnetmask, gateway, dan DNS.

Cara Kerja
Ada baiknya kita mengetahui cara kerja Billing Warnet untuk memudahkan proses instalasi dan penelusuran masalah. Ia memiliki 3 komponen terpisah, yaitu: Client, Monitor, dan Server. Berikut ini ulasannya:

  • Warnet Client
    Saat komputer client dihidupkan sistem operasi akan mencari DHCP Server. Ia otomatis mendapat informasi network penting seperti IP-nya, IP server, dan DNS. Itu pekerjaan sistem operasi.
    Selanjutnya program Warnet Client otomatis diaktifkan melalui mekanisme startup. Program ini memberitahukan server bahwa dirinya baru saja up. Server akan memeriksa apakah IP-nya sudah terdaftar di sistem DHCP. Jika belum Warnet Client akan menampilkan form isian untuk penentuan IP. Admin memasukkan IP-nya sesuai dengan nomor fisik komputer yang sudah ditentukan sesuai urutan kursi.

    Admin diminta me-restart client agar IP yang sesuai diperoleh. Karena IP-nya sudah terdaftar di server, program Warnet Client langsung menampilkan layar hitam yang meminta pelanggan menekan tombol ENTER untuk memulai.
    Ketika pelanggan datang ia perlu menekan tombol ENTER, ini akan memicu transaksi. Server memberikan akses Internet, dan secara periodik akan melaporkan total biayanya. Jika telah selesai cukup klik tombol silang di kanan atas.
  • Warnet Monitor
    Ini aplikasi monitoring yang dijalankan oleh kasir. Ia juga memiliki fitur untuk memudahkan admin menetapkan IP komputer kasir. Ia akan menanyakan username dan password agar dapat digunakan, default user admin password 1234. Tidak ada akses database, dan tidak ada proses transaksi di aplikasi ini. Ia hanya memanggil fungsi-fungsi yang ada di Server dan menampilkan hasilnya. Proses terjadi di Server.
    Idealnya program ini dijalankan di server. Namun kadang kasir butuh sistem operasi lain. Untunglah Python tersedia di berbagai sistem operasi.

    Setelah login ia akan menampilkan status setiap transaksi.
    Saat pelanggan datang, kasir perlu meng-klik Baru untuk melihat komputer mana saja yang belum dipakai. Ini sebagai informasi bagi pelanggan untuk menuju komputer yang dimaksud. Selanjutnya kasir bisa menutup daftar IP tersebut, tidak perlu klik OK, biarlah pelanggan yang memicu transaksi. Di daftar transaksi akan tampak status Online.
    Bila telah selesai pelanggan meng-klik tombol silang di kanan atas pada Warnet Client yang berarti mengakhiri transaksi. Kasir bisa melihat status Selesai di layarnya untuk memberitahukan total biaya transaksi.
    Bagi pelanggan yang membawa Notebook ada langkah ekstra yang perlu dilakukan kasir:

    1. Meminta pelanggan mengaktifkan DHCP alias IP dinamik. Pastikan ia dapat ping ke server.
    2. Kasir klik Baru, seharusnya IP pelanggan muncul di sini, biasanya berakhiran nomor besar. Klik IP-nya, lalu klik OK. Transaksi telah dimulai, pelanggan sudah dapat mengakses Internet.
    3. Bila telah selesai, klik IP-nya yang masih berstatus Online, lalu klik Selesai.
  • Warnet Server
    Merupakan Billing Warnet yang dapat dihubungi melalui mekanisme XMLRPC.
    Ia yang mengizinkan akses Internet dengan metode firewall menggunakan iptables, sekaligus mengaktifkan transparent proxy dengan squid. Ia mengenal 2 kelompok user: kasir dan pelanggan. Setiap kasir harus menyertakan username dan password saat request.
    Server ini juga dilengkapi proses terpisah untuk memperbaharui total biaya sewa. Dilakukan setiap menit. Proses ini juga melakukan broadcast ke seluruh client yang sedang online, termasuk ke aplikasi Warnet Monitor.

Download
Sebelumnya harap ikuti langkah-langkah pada halaman download di bagian Debian Repository dan pemasang PostgreSQL. Kemudian pasanglah paket Billing Warnet ini, berturut-turut:

  • Server
    Proses instalasi berikut ini akan membuat user warnet dan database warnet.

    # apt-get install warnet-server

    Tunggulah sekitar 1 menit, ia akan up sendiri. Anda bisa melihat log-nya dengan:

    # tail -f /var/log/warnet/server.log
  • Monitor
    Perintah ini boleh dijalankan di server atau komputer lainnya:

    # apt-get install warnet-monitor
  • Client
    Pasanglah Warnet Client di setiap komputer client. Instalasi berikut ini akan melakukan:

    • Membuat shortcut di Autostart pada home user default, user yang dibuat saat instalasi kubantu.
    • Membuat shortcut di menu K, Internet, Warnet Client.
    • Mengubah konfigurasi kdm agar auto login menggunakan user default.


    # apt-get install warnet-client

sumber tulisan:

atau coba versi non indonesia yang bisa anda download disini

http://outkastsolutions.co.za/outkast/index.php?option=com_docman&task=cat_view&gid=1


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: